Semalt Menyediakan Perbandingan Javascript dengan Bahasa Lain Untuk Mengikis Web

JavaScript (disingkat JS) adalah bahasa pengaturcaraan dinamik, pelbagai paradigma dan tahap tinggi. Sama seperti Python, HTML, CSS, dan Ruby, JavaScript digunakan untuk membuat laman web interaktif dan mengikis data dari internet. Hampir semua laman web dan blog menggunakan JavaScript, dan penyemak imbas web moden menyokongnya kerana enjin bawaannya.

Peranan JavaScript dalam pengikisan web:

Sebagai bahasa multi-paradigma, JavaScript menyokong pelbagai projek pengikisan dan pengekstrakan data. Ia menggunakan API untuk mengikis teks dan gambar dan untuk bekerja dengan ungkapan biasa. Enjin JavaScript disertakan dalam pelbagai jenis perisian pengikisan dan membantu memuat turun data yang dapat dibaca dan diskalakan ke cakera keras anda dengan serta-merta.

Java dan JavaScript - Bahasa terbaik untuk mengikis web:

Terdapat pelbagai persamaan antara Java dan JavaScript, termasuk nama bahasa, perpustakaan standard, dan sintaks. Namun, JavaScript jauh lebih baik daripada Java dan digunakan secara meluas untuk membina perisian mengikis dan mengikis skrin. Kadang kala data yang ingin kita goreskan tidak terdapat dalam bentuk yang teratur. Ia mungkin dihasilkan secara dinamik (menggunakan AJAX, kuki, dan pengalihan). Adalah mungkin untuk mengubah data yang tidak tersusun dan mentah menjadi bentuk tersusun dan teratur dengan menggunakan kod JavaScript tertentu. Dibandingkan dengan ini, Java menyediakan sebilangan besar ciri dan pilihan dan menyukarkan kita untuk mengatur data dengan betul.

JavaScript dan Python:

Malangnya, JavaScript tidak begitu berkesan seperti Python. Perpustakaan Python memainkan peranan penting dalam pengikisan web. Sebagai contoh, BeautifulSoup dan Scrapy digunakan secara meluas untuk mengekstrak data dari laman web yang dinamik, fail HTML dan XML, dokumen PDF dan blog peribadi. Selain itu, Python bekerja dengan penghurai kegemaran anda dan memberikan cara idiomatik untuk menavigasi, mencari, dan mengubahsuai pokok parse. Ini menjimatkan masa dan tenaga anda dan memastikan penyediaan data yang digores dengan baik. Tidak seperti JavaScript, Python membantu melaksanakan projek pengumpulan data yang kompleks, dan kita dapat menyelesaikan beberapa tugas dalam satu masa.

Perbandingan JS dan Ruby:

Ruby pandai menggunakan produksi, dan manipulasi rentetan di Ruby jauh lebih baik daripada JavaScript. Ruby juga membantu menganalisis laman web dengan tepat dan memudahkan kita mengikis kandungan . Ia dapat menangani fail HTML yang rosak dan dapat mengikis data daripadanya dengan serta-merta. Malangnya, JavaScript tidak dapat mengikis data dari fail XML dan HTML yang rosak. Ruby juga mempunyai pelbagai sambungan, seperti Loofah dan Sanitize, yang membantu membersihkan kod HTML yang rosak. Satu-satunya kelemahan Ruby ialah ia kekurangan pembelajaran mesin dan alatan NLP.

Kesimpulan:

Sekiranya anda ingin mengikis data dari laman web dinamik atau kompleks secara berkala, JavaScript bukanlah bahasa yang tepat untuk anda. Namun, anda boleh menggunakan alat pengesanan trafik berasaskan JavaScript (seperti Google Analytics) untuk menyelesaikan tugas-tugas lain. Dalam dunia yang didorong oleh data ini, anda harus selalu waspada, kerana maklumat terus berubah sepanjang masa. Dengan JavaScript, tidak mungkin mendapatkan data yang dapat dibaca dan diskalakan dengan cekap. Ini bermaksud Ruby dan Python jauh lebih baik daripada JavaScript dan membantu mengikis maklumat dari beberapa halaman web. JS hanya bagus untuk membina crawler web asas dan pengikis data. Sangat mudah untuk membuat kod dan membolehkan kita mengindeks laman web kita tanpa menyekat mana-mana bahagian kod kita.